Kamis, 07 Januari 2016

Manajemen Peningkatan Kinerja Guru untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa (Studi Deskriptif di SMP Negeri 1 Slawi dan SMP Negeri 1 Lebaksiu Kabupaten Tegal)

ABSTRAK


Masalah pokok  penelitian ini berkenaan dengan “Manajemen untuk meningkatkan kinerja guru dan hasil belajar siswa.” Fokus penelitan pada Perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan evaluasi/kontrol, kinerja guru dan hasil belajar siswa. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan kegiatan kepala sekolah dalam  meningkatkan kinerja guru dan hasil belajar siswa. Sebagai landasan teorietis diajukan teori terkait dengan manajemen personalia, standarisasi kinerja guru, dan hasil belajar . Untuk mengulas permasalahan kinerja guru dan hasil belajar siswa dilandaskan pada peraturan perundangan yang sesuai dengan standar nasional pendidikan (SNP). Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan dibantu alat pengumpul data berupa hasil wawancara, observasi, dan dokumentasi.  Permasalahan berorentasi pada pertanyaan penelitian bagaimana kepala sekolah membuat (1)Perencanaan; (2)mengorganisasikan  sumber daya ; (3) melaksanakan program; (4)mengevaluasi dan mengontrol sumber daya; (5) kinerja guru; (6) hasil belajar siswa. Temuan hasil penelitian menunjukan bahwa meningkatkan kinerja guru dan hasil belajar siswa dipengaruhi oleh kemampuan kepala sekolah menjalankan fungsi-fungsi pokok manajemen. Dalam perencanaan terkait dengan peningkatan kinerja guru telah dilakukan dengan tahapan (1)Kajian hasil kegiatan tahun sebelumnya, (2)Pelaksanaan Evaluasi diri sekolah (EDS), (3) Analisis SWOT , (4) Penentuan program prioritas, (5)Sosialisasi program, (6)Penetapan program. Dalam tahap pengorganisasian penetapan tugas personil didasarkan atas kompetensi, kinerja, dan daftar urut kepangkatan. Dalam pelaksanan program, difokuskan pada ketercapaian tujuan sekolah sesuai dengan visi dan misi sekolah. Dalam pengawasan, dilakukan secara harian, semester, dan tahunan. Dalam pengawasan tersebut juga dilakukan penilaian kinerja guru. Kinerja guru terkait dengan kemampuan guru melaksanakan tugas pokoknya sudah tampak baik. Hal tersebut ditandai dengan kemampuan guru membuat perencanaan pembelajaran; kemampuan melaksanakan pembelajaran baik dari aspek penguasaan materi, pengelolaan pembelajaran, penggunaan metode, penggunaan media dan sumber belajar. Kompetensi terkait dengan pelaksanaan evaluasi juga sudah sesuai dengan aturan yang ditentukan. Namun demikian, karena terbatasnya waktu, tenaga, dan kemampuan peneliti data penelitian masih belum sempurna. Data terkait manajemen baru dapat diungkap sekitar 90% sedangkan data tentang kinerja guru berkisar 85%. Dengan demikian dapat digali lagi dalam penelitian lanjutan.  Kesimpulannya bahwa kegiatan manajemen kepala sekolah terkait dengan peningkatan kinerja guru dan hasil belajar siswa sudah baik. Artinya semakin tinggi penerapan fungsi manajemen tersebut akan semakin baik kinerja guru dan akan semakin meningkat pula hasil belajar siswaSaran yang dajukan adalah perlu ada upaya yang sungguh–sungguh dari pihak kepala sekolah untuk selalu meningkatkan kinerja guru dan hasil belajar siswa dengan terus mengintensifkan dan memberdayakan komite sekolah dan stakeholder  terkait.
READ MORE - Manajemen Peningkatan Kinerja Guru untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa (Studi Deskriptif di SMP Negeri 1 Slawi dan SMP Negeri 1 Lebaksiu Kabupaten Tegal)

Rabu, 28 Oktober 2015

KABUT ASAP

Saat ibu-ibu sedang asyik ngobrol sambil menunggu anaknya yang sedang bersekolah di taman kanak-kanak terjadilah perbincangan yang hangat mengenai peristiwa yang up to date.
Bu Rini  : eh, Jeng Sus lihat berita gak, Indonesia sedang terkena musibah di mana-mana. Sudah rupiahnya anjlok lagi.
Bu Susi : He...Jeng. rupiah bukan cuma anjlok tapi terjun kali.
Bu Ratih : Gak usah lah mikirin rupiah. Yang perlu dipikirin adalah kabut asap yang mengganggu transportasi dan kesehatan.
Bu Rini : Itu dia yang ingin saya omongin. Kabar terakhir kiriman kabut asap sudah sampai Jakarta Loh. Sebentar lagi ke daerah kita loh.
mendengar kata kiriman ibu Kepo langsung ngasih komen.
Bu Kepo : Emangnya mau dimasak apa?
Ibu-ibu    : Di masak....? apanya yang dimasak bu?
Bu Kepo : Alah jangan dikira saya gak denger lah. Ibu-ibu mau dapat belut asap kan. Saya dibagi yah.
Ibu-ibu    : Belut asap? Kabut asap bu kepoooooooooooooooooooooooooooooooooooo.
READ MORE - KABUT ASAP

STATUS SIAGA PADA GUNUNG YANG AKAN MELETUS

Suatu hari, saat sedang latihan Pramuka di sebuah SMP di kaki Gunung Slamet, seorang pembina memberikan informasi pada adik-adik bimbingannya.
Pembina : Adik-adik, kita perlu berhati-hati dengan meningkatnya status Gunung Slamet yang sudah naik tingkat menjadi siaga. Apalagi kita berada di kaki gunung tersebut.
Adik-adik : Ya Kak, menurut saya kita juga harus berdoa semoga akan aman-aman saja.
Pembina   : Amin. Loh Sapri, kamu kok bengong saja. Ada apa?
Sapri        : e..... anu kak. Kira-kira kapan yah, Gunung Slamet akan naik statusnya menjadi penggalang?
Pembina   : ................???????? Sapri............Sapri......
READ MORE - STATUS SIAGA PADA GUNUNG YANG AKAN MELETUS

Rabu, 23 September 2015

RENUNGAN IDUL ADHA

Tanpa terasa hari ini sebagian muslim Indonesia merayakan Idul Adha. Sementara itu sebagian yang lainnya akan merayakannya besok, Kamis 24 September 2015, bersama ulil amri. Perbedaan waktu tidak sepantasnya menjadi bahan perdebatan perselisihan berujung pada perpecahan. Fanatisme yang berlebihan pada suatu organisasi hanya akan memecah belah umat. Dan tentunya, kondisi semacam itu tidak kita inginkan. Yang terpenting adalah sejauh mana kita memaknai hari raya Idul Adha yang dikenal juga dengan hari raya Qurban ini?

Qurban memiliki hukum sunnah. Namun demikian, kesunahan tersebut bukan berarti membebaskan kita yang kebetulan dikarunia kelebihan rezki untuk tidak berkurban. Betapa tidak, Rasulullah pernah bersabda yang kurang lebihnya adalah "Barang siapa diberi kelapangan rizki di hari raya Qurban dan mereka tidak berqurban, maka boleh memilih kamatiannya apakah dengan cara nasrani, Yahudi, atau Majusi" Sabda tersebut memiliki makna yang sangat penting yaitu jika kita tidak berkurban di saat idul Qurban padahal kita memiliki kelapangan rizki, maka kita tidak diakui sebagai umat beliau sehingga beliau mengajukan alternatif kematian kita. Naudzubillah.

Berbicara Qurban, rasanya ada rasa perih yang menyelinap dilubuk hati paling dalam. Setiap kali Idul Qurban terkadang terselip rencana mau diolah dengan cara apa daging kurban yang kita peroleh? Ada yang berencana untuk membuat sate, rendang, opor, gulai, atau sejumlah makanan yang menggiurkan. Namun, jarang sekali kita berpikir bagaimana agar kita setiap tahun untuk menyembilih kurban untuk dibagikan pada orang lain. Padahal kita tahu8 pasti bahwa tangan di atas (yang memberi) lebih mulia derajatnya (di sisi Alloh dan manusia) dari pada tangan di bawah (Yang menerima) Astaghfirullohal adzim. Betapa kita sering mendzolimi diri kita sendiri dengan selalu berharap daging kurban dari orang lain. terkadang bahkan kita iri dengan orang lain yang kebetulan mendapatkan daging kurban lebih banyak daripada yang kita terima.

Robb, ampuni kami Robb. Kami menyadari, kelapangan rizki tidak akan pernah terjadi manakala kita membiarkan nafsu keduniaan menguasai. Uang yang kita miliki sering kali dipakai untuk keperluan keduniaan saja. Saat kita mendapatkan kelapangan rizki, maka berubah pula pola kebutuhan kita. terkadang bahkan, kelapangan rizki enggan kita keluarkan dengan alasan untuk keperluan ini dan itu yang belum terjadi.  Lalu bagaimana kita akan melakukan kurban?

Sementara itu, di sisi negara kita juga terdapat kesalahan persepsi yang sudah mendarah dan mendaging. Kesalahan tentang bahwa orang itu berkurban hanya sekali untuk satu orang. Dengan demikian, meskipun seseorang diberi kelapangan rizki, dia tidak mau berkurban karena dulu pernah berkurban.  Panutan kita adalah Rosululloh, beliau selalu berkurban di setiap Idul Qurban, bahkan tidak hanya satu ekor saja.

Ya, Robb. ridhoi kami untuk bisa berkurban setahun sekali. Berilah kami kemampuan untuk melakukannya. Tanamkan dalam hati kami rasa malu untuk menerima terus daging kurban dan tumbuhkan dalan dada kami untuk semangat berkurban. Kabulkan harapan kami tersebut ya Robb. amin ya Robbal alamin.
READ MORE - RENUNGAN IDUL ADHA

Rabu, 09 September 2015

CHAOS DAN KOMPLEKSITAS DALAM DUNIA PENDIDIKAN

Oleh Farichin


Berbicara tentang chaos berarti kita berbicara tentang suatu sistem yang tidak teratur. Chaos terjadi sebagai perwujudan dinamika multi sistem yang sangat berkaitan sehingga memunculkan kesemrawutan sebagai bentuk ketumpangtindihan sistem-sistem tersebut. Choas menjarah pada keseluruhan sistem yang ada baik pada dunia hukum, kenegaraan, dan kependidikan. Kesemrawutan tersebut juga terjadi pada keseluruhan tingkatan baik pada tingkat makro, mezo, maupun mikro. Hal tersebut terjadai akibat beberapa kepenttingan baik bersifat politis maupun nonpolitis pada lini-lini tertentu. Di samping itu kerap choas terjadi sebagai bentuk misunderstanding dalam penerjemahan kebijakan yang muncul sebagai bentuk pemecahan suatu permasalahan.
Kompleksitas adalah sebuah perkembangan matematika yang lahir dari teori yang dikenal dengan sebutan teori chaos, sebuah teori yang melihat obyek sebagai sebuah sistem yang sangat tergantung kepada kondisi awal sistem dan sangat sensitif terhadap perubahan yang mengganggunya. Dalam era informasi telah terjadi perubahan dalam segala hal dengan sangat cepat dan terus menerus, sehingga telah memasuki daerah complexity dan chaos.  Kerumitan (complexity), kesemrawutan (chaos) telah terjadi dalam ber-bagai aspek kehidupan masyarakat termasuk dunia pendidikan.
Pendidikan adalah suatu proses pengubahan sikap dan tata laku seorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan ( kamus besar bahasa Indonesia, 1991 ). Pendidikan di Indonesia tidak terlepas dari terjadinya chaos dan kompleksitas. Dalam kaitannya dengan pendidikan kita menyaksikan dan memahami bahwa dunia pendidikan Indonesia sungguh komplek. Ditinjau dari gegrafis-demografis Indonesia yang begitu luas jangkauannya dari Sabang sampai Meruake untuk sekitar 240 juta orang warga Indonesia. Banyak yang terlibat yang mengurusnya, ada pemerintah, ada badan legislatif, ada fraksi dari partai politik, ada birokrasi. Dan kompleksitas pendidikan itu lebih nyata dengan adanya sekian banyak satuan pendidikan, tenada pendidik, kelas, rombongan belajar peserta didik dan orang tuanya yang pluralistik, kurikulum, cara pembelajaran, dan penilaian. 
Dalam dunia pendidikan, chaos dan kompleksitas terjadi dalam berbegai bentuk. Munculnya choas dalam dunia pendidikan banyak terjadi karena terjadinya perbenturan kebijakan dari kebijakan makro yang multitafsir sehingga diterjemahkan dengan penyesuaian kebijakan lain pada tingkat di bawahnya. Dengan demikian acapkali suatu kebijakan dalam dunia pendidikan pada tingkat makro berbenturan pada tingkat mezo maupun mikro. Di antara kompleksitas dalam sistem pendidikan kita gejala umum yang penting antara lain makin banyak aturan dan pengaturan yang terkait dengan pendidikan warga negara, dan hal ihwal mendidik dan mengajar. Makin kuatnya paradigma serta sikap politik pemerintah dan DPR dalam mengatur sistem pendidikan, makin menampilkan diri berwenang dan berkuasa dalam menetapkan aturan-aturan tentang pendidikan. Makin mengemuka issue bahwa pendidikan di satu pihak perlu digratiskan dan dipihak lain makin perlu dikomersilkan.
Salah satu contoh yang dapat diambil dari kondisi chaos dalam dunia pendidikan adalah pengembangan profesi guru. Pada masa pelaksanaan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) yang diluncurkan pada tahun 2004 membawa misi bahwa peserta didik diharapkan memiliki penguasaan kompetensi yang baik melalui implementasi kompetensi dasar (KD). Dengan kata lain kognisi peserta didik diperlukan sebagai prasarat penguasaan kompetensi tertentu. Dengan  misi tersebut, guru dituntut berkreasi dan berinovasi dalam rangka mengantarkan peserta didik memperoleh kompetensi yang dikehendaki. Untuk itu, guru diberi beban mengajar 18 jam sehingga mereka memiliki waktu yang cukup. Kondisi tersebut kemudian dimentahkan dengan peraturan baru yang dituangkan dalam standar pendidik dan tenaga kependidikan. Di situ dinyatakan tugas mengajar guru minimal 24 jam dan maksimal 40 jam pelajaran. Padahal untuk tingkat SMP saja, dengan implementasi kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) memiliki struktur kurikulum setiap sekolah antara 34 sampai 36 jam pelajaran per minggu. Atas dasar hal tersebut, kepala sekolah memberikan beben mengajar pada guru secara maksimal. Kondisi tersebut menjadikan guru terlalu sibuk dengan pelaksanaan tugas pokoknya. Dengan demikian waktu untuk mengembangkan keprofesiannya sangat sempit dan terbatas.
Hal di atas baru muncul dari satu sisi, sisi penghambat pengembangan profesi guru yang lain adalah dikeluarkannya peraturan bupati yang terkesan mempersempit laju guru untuk mengikuti pendidikan lanjut. Peraturan tersebut kemudian diterjemahkan oleh Badan Kepegawaian Daerah (BKD) yang seolah mempersulit guru untuk meningkatkan kualifikasi akademiknya dengan alasan peraturan bupati. Kondisi ini jelas bertentangan dengan UU Sisdiknas terutama pasal 40 terkait hak pendidik dan tenaga kependidikan yang mengatakan hak pendidik termasuk dalam“pembinaan karier sesuai dengan tuntutan pengembangan kualitas” Kondisi semacam ini akhirnya menimbulkan suatu permasalahan baru seperti rendahnya minat pendidik untuk mengikuti program studi lanjut sebagai bentuk tuntutan pengembangan karier dan kualitas kompetensi dirinya. Lebih jauh lagi kondisi semacam ini membuka peluang bagi oknum yang berbuat nakal untuk melakukan tindakan diskriminatif terhadap orang yang mau menggunakan jasanya. Artinya, jika ada orang yang mau membayar dengan harga tertentu untuk mengurus perizinan studi lanjut, maka prosesnya akan dibantu agar mereka dengan cepat mendapatkan perizinan yang diharapkan. Namun demikian, pengurusuan izin yang semestinya akan dilakukan sesuai dengan aturan yang baku yang terkesan sulit untuk dilakukan.
Dalam hal keuangan sekolah juga terjadi kesemrawutan sistem. Adanya aturan penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang terkesan mengungkung pengelola sekolah dalam penggunaan dana tersebut. Aturan penggunaan BOS yang tidak didasarkan pada kondisi riil di sekolah memicu penyelewengan penggunaan anggara. Sebagai contoh adalah tidak diperbolehkannya BOS untuk membayar wali kelas, urusan, wakil dan kapala sekolah.  Sementara kita tahu bahwa tugas-tugas tersebut merupakan tugas tambahan yang diberikan pada guru.  dalam sisdiknas, tugas pokok guru hanyalah merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluais hasil belajar.  Secara logika, guru yang mendapat tugas tambahan berarti mendapatkan beban kerja yang lebih dibandingkan dengan guru lain. Oleh karena itu, mereka berhak untuk mendapatkan kompensasi berupa tambahyan penghasilan.  Namun demikian, aturan penggunaan dana BOS tidak memperkenankan hal tersebut dilakukan. Sementara itu, Peraturan lain juga menginstruksikan agar sekolah dilarang memungut sumbangan atau biaya dari orang tua murid. Al hasil, sekolah melakukan penyelewengan SPJ agar dapat memberikan kompensasi kepada tenaga pendidik yang mendapatkan tugas tambahan.

Hal di atas merupakan salah satu dari sekian kesemrawutan pelaksanaan sistem pendidikan. masih banyak lagi kompleksitas yang terjadi dalam dunia pendidikan. kesadaran dan tanggung jawab kita semua sebagai insan pendidik adalah mengantarkan peserta didik memperoleh kompetensi yang diharapkan.  Semoga pendidikan Indonesia tidak mengalami stagnasi karena pengaruh chaos dan kompleksitas yang ada.

diambil dari beberapa sumber.
READ MORE - CHAOS DAN KOMPLEKSITAS DALAM DUNIA PENDIDIKAN

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...