Selasa, 24 Mei 2011

MODEL PEMBELAJARAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN DI KELAS

Model pembelajaran merupakan satu bentuk proses pembelajaran yang merupakan satu kesatuan kegiatan. Model merupakan contoh setting proses pembelajaran yang direncanakan oleh guru dan diaplikasikan dalam pembelajaran di kelas. Pada posting ini saya tidak akan membahas tentang definisi atau pengertian. Yang ingin kami tampilkan adalah beberapa model pembelajaran yang dapat dipergunakan dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas. Dengan penerapan model pembelajaran yang inovatif, diharapkan akan dapat tercipta suasana belajar yang lebih menyenangkan dengan tetap berprinsip pada students based learning.
Model pembelajaran yang baik baik harus memperhatikan beberapa hal. Salah satunya adalah adanya sifat kerja sama baik dalam kelompok kecil maupun klasikal. Di samping itu, sifat kompetitif juga dapat dipakai untuk meningkatkan semangat belajar. Dalam pembentukan kelompok, agar diperhatikan pluralisme dalam jenis kelamin, tingkat kecerdasan, dan RAS kalau terdapat perbedaan RAS.

Model-model yang akan ditampilkan di sini sebenarnya dapat diaplikasikan pada semua mata pelajaran. Namun demikian, contoh-contoh yang saya tampilkan adalah kompetensi yang ada pada mata pelajaran bahasa Indonesia. Untuk mata pelajaran yang lain, silahkan disesuaikan dengan kompetensi yang ada pada mata pelajaran tersebut. Yang terpenting di sini adalah kesesuaian karakteristik model pembelajaran dengan karakteristik kompetensi yang akan diajarakan di kelas.
Berikut ini adalah beberapa contoh model pembelajaran yang bias digunakan

1. Examples non examples (contoh –bukan contoh)
Ciri khas dari model ini adalah memberikan sebanyak mungkin contoh yang akan didiskusikan dalam pembelajaran. Contoh tentunya disesuaikan dengan Kompetensi Dasar (KD) yang sesuai dengan mata pelajaran yang akan diajarkan.

Langkah kegiatan
a. Guru mempersiapkan gambar-gambar atau daftar kasus sesuai dengan tujuan pembelajaran
b. Guru menempelkan gambar atau data kasus di papan tulis atau ditayangkan melalui proyektor
c. Guru memberi petunjuk dan memberi kesempatan pada siswa untuk memperhatikan/menganalisais gambar atau kasus
d. Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusi dari analisa gambar tersebut dicatat pada kertas
e. Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya
f. Mulai dari komentar/hasil diskusi siswa, guru mulai menjelaskan materi sesuai tujuan yang ingin dicapai
g. Kesimpulan atau penegasan dari penguasaan materi yang telah disampaikan.

Aplikasi model pada pelajaran bahasa Indonesia
Model pembelajaran examples non examples dapat diaplikasikan pada beberapa KD
10.1 Menyampaikan persetujuan, sanggahan, dan penolakan pendapat dalam diskusi disertai bukti atau alasan.
12.3 Menulis slogan poster untuk berbagai keperluan dengan pilihan kata dan kalimat yang bervariasi serta persuasive.
15.2 mengenal ciri-ciri umum puisi dari buku antologi puisi

2. PICTURE AND PICTURE
Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
2. Menyajikan materi sebagai pengantar
3. Guru menunjukkan/memperlihatkan gambar-gambar kegiatan berkaitan dengan materi
4. Guru menunjuk/memanggil siswa secara bergantian memasang/mengurutkan gambar-gambar menjadi urutan yang logis
5. Guru menanyakan alasan/dasar pemikiran urutan gambar tersebut
6. Dari alasan/urutan gambar tersebut guru memulai menamkan konsep/materi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai
7. Kesimpulan/rangkuman

Dalam pelajaran bahasa Indonesia, model pembelajaran ini dapat diterapkan pada kompetensi bercerita atau menulis cerita, mengurutkan petunjuk melakukan sesuatu, laporan perjalanan. Tentunya, gambar yang dipilih harus sesuai dengan KD dan tujuan pembelajaran.

3. NUMBERED HEADS TOGETHER (KEPALA BERNOMOR)
(SPENCER KAGAN, 1992)

Langkah-langkah :
1. Siswa dibagi dalam kelompok, setiap siswa dalam setiap kelompok mendapat nomor
2. Guru memberikan tugas dan masing-masing kelompok mengerjakannya
3. Kelompok mendiskusikan jawaban yang benar dan memastikan tiap anggota kelompok dapat mengerjakannya/mengetahui jawabannya
4. Guru memanggil salah satu nomor siswa dengan nomor yang dipanggil melaporkan hasil kerjasama mereka
5. Tanggapan dari teman yang lain, kemudian guru menunjuk nomor yang lain
6. Kesimpulan

Model pembelajaran ini dapat diterapkan pada pembelajaran yang sifatnya analisis. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, model ini dapat dipakai untuk KD menganalisis novel, cerpen, berita, puisi.

4. COOPERATIVE SCRIPT
(DANSEREAU CS., 1985)
Skrip kooperatif :
metode belajar dimana siswa bekerja berpasangan dan bergantian secara lisan mengikhtisarkan, bagian-bagian dari materi yang dipelajari
Langkah-langkah :
1. Guru membagi siswa untuk berpasangan
2. Guru membagikan wacana/materi tiap siswa untuk dibaca dan membuat ringkasan
3. Guru dan siswa menetapkan siapa yang pertama berperan sebagai pembicara dan siapa yang berperan sebagai pendengar
4. Pembicara membacakan ringkasannya selengkap mungkin, dengan memasukkan ide-ide pokok dalam ringkasannya.
Sementara pendengar :
a. Menyimak/mengoreksi/menunjukkan ide-ide pokok yang kurang lengkap
b. Membantu mengingat/menghafal ide-ide pokok dengan menghubungkan materi sebelumnya atau dengan materi lainnya
5. Bertukar peran, semula sebagai pembicara ditukar menjadi pendengar dan sebaliknya. Serta lakukan seperti diatas.
6. Kesimpulan Siswa bersama-sama dengan Guru
7. Penutup

Penerapan model pembelajaran ini, akan menjadikan siswa memahami beberapa konsep atau materi dengan lebih cepat dan ringan. Siswa diwajibkan memahami satu bagian materi saja untuk memahami beberapa bagian materi yang lain


5. KEPALA BERNOMOR TERSTRUKTUR
(MODIFIKASI DARI NUMBER HEADS)

Langkah-langkah :
1. Siswa dibagi dalam kelompok, setiap siswa dalam setiap kelompok mendapat nomor
2. Penugasan diberikan kepada setiap siswa berdasarkan nomorkan terhadap tugas yang berangkai
Misalnya : siswa nomor satu bertugas mencatat soal. Siswa nomor dua mengerjakan soal dan siswa nomor tiga melaporkan hasil pekerjaan dan seterusnya
3. Jika perlu, guru bisa menyuruh kerja sama antar kelompok. Siswa disuruh keluar dari kelompoknya dan bergabung bersama beberapa siswa bernomor sama dari kelompok lain. Dalam kesempatan ini siswa dengan tugas yang sama bisa saling membantu atau mencocokkan hasil kerja sama mereka
4. Laporkan hasil dan tanggapan dari kelompok yang lain
5. Kesimpulan


6. STUDENT TEAM-ACHIEVEMENT DEVISIONS (STAD/TIM SISWA KELOMPOK PRESTASI)
(SLAVIN, 1995)
Langkah-langkah :
1. Membentuk kelompok yang anggotanya = 4 orang secara heterogen (campuran menurut prestasi, jenis kelamin, suku, dll)
2. Guru menyajikan pelajaran
3. Guru memberi tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota-anggota kelompok. Anggotanya tahu menjelaskan pada anggota lainnya sampai semua anggota dalam kelompok itu mengerti.
4. Guru memberi kuis/pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat menjawab kuis tidak boleh saling membantu
5. Memberi evaluasi
6. Kesimpulan

7. JIGASAW (MODEL TIM AHLI)
(ARONSON, BLANEY, STEPHEN, SIKES, AND SNAPP, 1978)
Langkah-langkah :
1. Siswa dikelompokkan ke dalam = 4 anggota tim
2. Tiap orang dalam tim diberi bagian materi yang berbeda
3. Tiap orang dalam tim diberi bagian materi yang ditugaskan
4. Anggota dari tim yang berbeda yang telah mempelajari bagian/sub bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub bab mereka
5. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kembali ke kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka tentang sub bab yang mereka kuasai dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguh-sungguh
6. Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusi
7. Guru memberi evaluasi
8. Penutup

8. PROBLEM BASED INTRODUKCTION
(pembelajaran berdasarkan masalah)
Langkah-langkah :
1. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran. Menjelaskan logistik yang dibutuhkan. Memotivasi siswa terlibat dalam aktivitas pemecahan masalah yang dipilih.
2. Guru membantu siswa mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar yang berhubungan dengan masalah tersebut (menetapkan topik, tugas, jadwal, dll.)
3. Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai, eksperimen untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah, pengumpulan data, hipotesis, pemecahan masalah.
4. Guru membantu siswa dalam merencanakan menyiapkan karya yang sesuai seperti laporan dan membantu mereka berbagi tugas dengan temannya
5. Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan

9. ARTIKULASI
Langkah-langkah :
1. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai
2. Guru menyajikan materi sebagaimana biasa
3. Untuk mengetahui daya serap siswa, bentuklah kelompok berpasangan dua orang
4. Suruhlan seorang dari pasangan itu menceritakan materi yang baru diterima dari guru dan pasangannya mendengar sambil membuat catatan-catatan kecil, kemudian berganti peran. Begitu juga kelompok lainnya
5. Suruh siswa secara bergiliran/diacak menyampaikan hasil wawancaranya dengan teman pasangannya. Sampai sebagian siswa sudah menyampaikan hasil wawancaranya
6. Guru mengulangi/menjelaskan kembali materi yang sekiranya belum dipahami siswa
7. Kesimpulan/penutup

10. MIND MAPING (PETA KONSEP)
Sangat baik digunakan untuk pengetahuan awal siswa atau untuk menemukan alternatif jawaban
Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
2. Guru mengemukakan konsep/permasalahan yang akan ditanggapi oleh siswa/sebaiknya permasalahan yang mempunyai alternatif jawaban
3. Membentuk kelompok yang anggotanya 2-3 orang
4. Tiap kelompok menginventarisasi/mencatat alternatif jawaban hasil diskusi
5. Tiap kelompok (atau diacak kelompok tertentu) membaca hasil diskusinya dan guru mencatat di papan dan mengelompokkan sesuai kebutuhan guru
6. Dari data-data di papan siswa diminta membuat kesimpulan atau guru memberi bandingan sesuai konsep yang disediakan guru

11. MAKE A MATCH (MENCARI PASANGAN)
(Lorna Curran, 1994)
Langkah-langkah :
1. Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep atau topik yang cocok untuk sesi review, sebaliknya satu bagian kartu soal dan bagian lainnya kartu jawaban
2. Setiap siswa mendapat satu buah kartu
3. Tiap siswa memikirkan jawaban/soal dari kartu yang dipegang
4. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan kartunya (soal jawaban)
5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum batas waktu diberi poin
6. Setelah satu babak kartu dikocok lagi agar tiap siswa mendapat kartu yang berbeda dari sebelumnya
7. Demikian seterusnya
8. Kesimpulan/penutup

12. THINK PAIR AND SHARE
(FRANK LYMAN, 1985)
Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan inti materi dan kompetensi yang ingin dicapai
2. Siswa diminta untuk berfikir tentang materi/permasalahan yang disampaikan guru
3. Siswa diminta berpasangan dengan teman sebelahnya (kelompok 2 orang) dan mengutarakan hasil pemikiran masing-masing
4. Guru memimpin pleno kecil diskusi, tiap kelompok mengemukakan hasil diskusinya
5. Berawal dari kegiatan tersebutmengarahkan pembicaraan pada pokok permasalahan dan menambah materi yang belum diuangkapkan para siswa
6. Guru memberi kesimpulan
7. Penutup

1 komentar:

  1. Permisi
    Bagus dan terus berinovasi, ditunggu kunjungan balik di http://pcahyono.blogspot.com/

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...